in , ,

Mengikuti Perjalanan Penuh Siksaan Ronaldo Pada Gala Ballon d’Or

Jika kita bicara tentang Ronaldo, maka kita bicara tentang seorang PEMENANG. Seorang yang gak suka menjadi RUNNER-UP. Seorang yang bete kalo namanya dipanggil KEDUA.

Sayang seribu sayang, Ronaldo bukan unggulan pada pagelaran Ballon d’Or 2015. Secara individu dia emang ga kalah sama Messi dan Neymar. Tapi secara kolektif, Ronaldo dan Real Madrid bukan apa-apa. Musim lalu mereka cuma debu.

Ronaldo tau kalo dia ga bakal mendapatkan Ballon d’Or untuk tiga tahun berturut-turut. Dia sadar jika Messi-lah yang bakal jadi pemenang. Dia juga tau kalo dia bakal disorot karena harus duduk dan menonton saingannya menyandang status yang terbaik dari bangku yang paling depan.

Meski udah tau bakal ada momen canggung berasa pengen pulang buru-buru, tapi Ronaldo tetep menyempatkan datang ke Zurich. Dia datang ke Gala Ballon d’Or karena gak enak sama FIFA.

“Hemm, harusnya gw bobo sore nih. Tapi FIFA nelponin mulu. Yaudah lah, nih sekarang udah di Zurich. Tapi inget, senyum bukan prioritas utama.”

“Heuh, fans ya! Daripada diomongin sama Marka, mending gw tanda tangan aja deh. Ga ada ruginya juga kan!”

“Oke, stay cool. Mereka pasti lebih sorot dia nih. Semua tau dia bakal menang. Gw kalem aja, jawab seadanya. Semoga pertanyaannya gampang.”

“Harus foto bertiga ya? Yaudah lah, udah terlanjur di sini.”

“Inget Ronaldo inget, pasti bisa lebih baik tahun depan! Dan semoga udah punya gandengan kalo ke sini lagi lain kali.”

“Fans lagi ya? Hmmm! Eh tapi untung deh ga ada gerombolan suporter Madrid. Bahaya juga kalo ada mereka. Bisa disorakin gw.”

“Ini emang gw harus duduk di sini ya? Risih banget deh denger dia ngomong. Ada pacarnya juga lagi.”

“Ah, salaman aja deh mending sama pacarnya. Dulu waktu masih gadis ga secantik ini deh. Wangi banget lagi.”

“Akhirnya ada juga momen yang gw suka. Selfie. Yeayyy. Smile.”

“Mayan lah dapet FIFPro. Seengganya ada yang dibawa pulang.”

“Yaelah, Marcelo sama Modric di sana lagi. Ga enak nih ga bisa ngobrol.”

“Akhirnya! Finally! Kelar juga acara! Salaman sekali, langsung cabut ke belakang. Laper euy belum madang.”

 

 

 

 

 

 

 

 

Pogba 3

Berat Bro! Gaya Paul Pogba Pada Gala Ballon d’Or 2015, Berat!

SMA Jepang

Edaaan! Tim Belia Asal Jepang Peragakan ‘Free Kick’ Ga Kepikiran!